http://192.168.1.4/smkpws/wp-content/uploads/2017/11/42-2.jpg

Pada kali ini kita akan membahas mengenai pencegahal tupahan minyak di laut lepas. Ini merupakan salah satu dari materi pelajaran yang ada dalam pelayaran, untuk itu silahkan disimak pembahasan berikut ini.

Pencegahan oil spil atau tumpahan minyak dari kapal dan untuk menjaga laut lebih aman dari polusi minyak adalah tanggung jawab awak kapal. Minyak dari kapal dapat masuk ke laut karena tumpahan dan kebocoran yang tidak disengaja atau oleh kelalaian operasional kru kapal. Ketika minyak masuk ke dalam air, ia menyebar dengan cepat kepermukaan air, dan intensitas polusi tergantung pada density dan komposisi relatif dari minyak tersebut. Hasilnya bisa menjadi bencana karena campuran minyak di atas air memiliki dampak signifikan pada hewan laut dan manusia. Tumpahan minyak tidak hanya mempengaruhi lingkungan laut saat ini tetapi juga berdampak pada spesies laut dan substrat organik pesisir. Efek langsung dari beracun dan limbah mungkin kematian massal dan kontaminasi ikan dan spesies makanan lainnya, tetapi dampak ekologis jangka panjang mungkin lebih buruk.

Terjadinya insiden tumpahan minyak di laut telah berkurang secara drastis dalam beberapa tahun terakhir; Namun, itu tidak bisa dihilangkan secara permanen. Objective yang ditegaskan di MARPOL Annex 1, yang mulai berlaku pada 2 Oktober 1983, adalah untuk melindungi lingkungan laut melalui pencegahan polusi minyak  secara menyeluruhdan elemen-elemen perusak lainnya dan untuk mengurangi kemungkinan pembuangan yang tidak disengaja dari elemen-elemen tersebut.

A. Defining Oil Spill At Sea

Istilah “Minyak” dapat didefinisikan sebagai minyak berat yang mengandung minyak  dalam bentuk minyak mentah, minyak bahan bakar berat, lumpur/sludge, sampah minyak dan produk olahan seperti MGO (selain dari petrokimia yang diatur pada ketentuan lampiran 2). konvensi ini), dll.

Sesuai Lampiran ini, semua air ballast dan residu pencuci tangki yang berasal dari pencucian tangki muatan di kapal tanker juga termasuk.

MARPOL Annex 1 mencakup semua cairan yang mengandung minyak dan dapat dibuang ke laut. Bahkan air buangan yang diolah OWS juga merupakan bagian dari lampiran ini. Berdasarkan MARPOL Annex 1, peralatan berikut ini harus dalam kondisi baik, dikalibrasi secara memadai, dipelihara dan berfungsi penuh dengan suku cadang yang sesuai dan siap di kapal setiap saat-

Semua kapal:

1. Oil filtering equipment.

2. 15 PPM alarm arrangements.

3. Standard discharge connection.

Khusus kapal tanker:

1. Oil/ water interface detector
2. Crude oil washing system, if fitted
3. Oil discharge monitoring and control
4. Cargo and ballast pumping, piping and discharge arrangements.
5. Engine room/ bilge holding tank to slop tank pumping and piping arrangement.

Special areas under MARPOL Annex 1:

1. The Mediterranean Sea.
2. Baltic Sea.
3. The Black Sea.
4. The Red Sea.
5. “Gulfs” area.
6. The Gulf of Aden.
7. Antarctic sea.
8. North West European waters.
9. Oman area of the Arabian Sea.
10. Southern South African waters.

Control of Discharge of Oil under MARPOL Annex 1 Regulation 4

Dalam peraturan ini, setiap pembuangan minyak atau campuran minyak yang dihasilkan dari ruang mesin kapal atau ruang muatan kapal tanker dilarang, kecuali ketika mereka memenuhi kriteria yang dinyatakan berikut –

l Semua kapal berkapasitas 400GT (selain tanker minyak) dan berlayar di atas area khusus, pembuangan dari ruang mesin, diizinkan jika:

l Kapal sedang dalam bernavigasi

l Hanya campuran minyak-air olahan yang diproses melalui peralatan penyaringan minyak yang disetujui dan memenuhi persyaratan sebagaimana tercantum dalam peraturan 14 yang digunakan untuk membuang campuran limbah yang diolah.

l PPM minyak dalam limbah yang diolah tanpa pengenceran tidak boleh melebihi 15 ppm

l Minya yang bercampur diolah dalam peralatan filter oli hanya diambil dari ruang mesin dan bukan dihasilkan dari ruang muatan

l Campuran berminyak tidak dicampur dengan tangki bahan bakar atau residu minyak tangki muatan

l Kapal lebih dari 12 mil laut dari tepi pantai.

Pembuangan di area khusus

l Untuk kapal berkapasitas 400 GT ke atas ini (Selain kapal tanker minyak), segala pembuangan  minyak atau campuran minyak di laut dilarang, kecuali jika semua persyaratan berikut dipenuhi:

l Kapal sedang berlayar/bernavigasi

l Hanya campuran minyak-air olahan yang diproses melalui peralatan penyaringan minyak yang disetujui dan memenuhi persyaratan sebagaimana tercantum dalam peraturan 14 yang digunakan untuk membuang campuran limbah yang diolah.

l PPM minyak dalam limbah yang diolah tanpa pengenceran tidak boleh melebihi 15 ppm

l Di area khusus Antartika, setiap pembuangan minyak ke laut. Limbah minyak atau campuran berminyak dari kapal harus dilarang.

Pembuangan dari Area Kargo dari kapal tanker Minyak (yang mencakup tangki kargo, ruang pompa, ruang mesin, got yang dicampur dengan residu minyak kargo, dll.) –
• Kapal tanker tidak di dalam Area Khusus;
• Kapal tanker harus lebih dari 50 mil laut dari pantai terdekat;
• Kapal tanker bergerak dalam bernavigasi;
• Kecepatan pembuangan konten minyak secara instan tidak melebihi 30 liter per mil laut
• Jumlah total minyak yang dibuang ke laut tidak melebihi tanker yang ada (diserahkan pada atau sebelum 31 Desember 1979) 1/15000 dari jumlah total kargo tertentu yang residu membentuk bagian, dan untuk tanker baru (diserhkan setelah 31 Desember 1979) 1/30000 dari jumlah total muatan spesifik yang residu membentuk bagian;
• Tanker memiliki sistem pemantauan dan kontrol pembuangan oli operasional dan pengaturan tangki air kotor.

Pembuangan Di Area Khusus Dari Kapal Tanker Minyak

Setiap pembuangan campuran minyak atau limbah minyak dari area kargo kapal tanker minyak ke laut yang berada di bawah area khusus dilarang. Prasyarat peraturan ini tidak akan mempengaruhi pembuangan tangki balas bersih atau terpisah. Sehubungan dengan area khusus Antartika, setiap pembuangan campuran minyak ke laut dari kapal apa pun  dilarang. Survei di bawah Marpol Annex 1 Setiap kapal dengan 400GT ke atas dan semua kapal tanker 150GT ke atas harus dilakukan survei berikut:

1. Survei Awal: Survei ini dilakukan sebelum kapal siap digunakan. Dalam survei ini, semua peralatan, mesin, sistem, perlengkapan, dll. Diperiksa yang dicakup dalam Lampiran 1.

2. Survei Tahunan: Survei tahunan dilakukan setiap tahun dengan mengambil buffer 3 bulan sebelum dan sesudah tanggal ulang tahun sertifikat IOPP dikeluarkan.

3. Survei Tingkat Menengah: Survei tingkat menengah berlangsung dalam buffer 3 bulan sebelum atau setelah tanggal ulang tahun kedua atau dalam 3 bulan sebelum atau setelah tanggal ulang tahun ketiga Sertifikat menggantikan salah satu survei tahunan.

4. Survei Pembaruan: Survei Pembaruan dilakukan pada atau sebelum 5 tahun dari tanggal kedaluwarsa sertifikat dan dalam survei ini dilakukan pemeriksaan terperinci terhadap semua peralatan, material, mesin, pemasangan, dll. Yang termasuk dalam Lampiran 1 telah dilakukan.

5. Survei Tambahan: Jika ada perbaikan dan pembaruan signifikan yang dilakukan pada salah satu mesin, sistem, perlengkapan yang termasuk dalam MARPOL Annex 1, survei tambahan dilakukan yang dapat bersifat umum atau parsial, tergantung pada kondisi.

6. Skema Penilaian Kondisi: CAS dilakukan untuk mengkonfirmasi bahwa tanker minyak kekuatan struktural dengan lambung tunggal dapat diterima berdasarkan survei berkala seperti yang ditunjukkan dalam Pernyataan Kepatuhan. Survei CAS Pertama biasanya dilakukan bersamaan dengan survei antara atau pembaruan pertama setelah 5 April 2005 atau setelah kapal berumur 15 tahun, mana yang terjadi kemudian.

Sertifikat, rencana, dan dokumen di bawah MARPOL Annex 1:

Sertifikat Pencegahan Polusi Minyak Internasional (IOPP)

Sertifikat Pencegahan Pencemaran Minyak Internasional dikeluarkan untuk survei awal atau pembaruan yang menyatakan bahwa peralatan, sistem, perlengkapan, peralatan kapal, dll. Yang berada di bawah MARPOL Annex 1 sesuai dengan peraturan tersebut. Validitas sertifikat ini tidak boleh lebih dari 5 tahun. Administrasi dapat memutuskan untuk mengeluarkan sertifikat untuk jangka waktu kurang dari 5 tahun, tergantung pada beberapa kondisi. Jika sertifikat berada di ambang kedaluwarsa, dan kapal masih masih berlayar, administrasi dapat memperpanjang validitas sertifikat sehingga kapal dapat menyelesaikan perjalanan dan datang ke pelabuhan di mana survei dapat dilakukan untuk memperbarui sertifikat, bagaimanapun, periode perpanjangan tidak boleh lebih dari 3 bulan.

Validitas Sertifikat dapat kedaluwarsa dalam kondisi berikut:

1. Survei yang relevan tidak dilakukan dalam jangka waktu tertentu sebagaimana tercantum dalam Lampiran.
2. Jika pengesahan tidak dilakukan sesuai persyaratan Lampiran ini
3. Jika ada perubahan bendera untuk kapal ke negara bendera lain.

Oil Rceord Book (ORB)

Oil Record Book adalah dokumen penting yang perlu dibawa di atas kapal di bawah MARPOL Annex 1 pada kapal dengan 400 tonase kotor ke atas, selain kapal tanker minyak, dan kapal tanker minyak 150GT ke atas. ORB bagian 1 disediakan di semua kapal, selain kapal tanker minyak, 400GT dan kapal tanker minyak 150GT dan di atasnya harus dilengkapi dengan Oil Record Book Bagian 1 dan Bagian II (untuk operasi kargo /ballast).

ORB berisi informasi yang diperlukan sebagai berikut:
• Nama dan Nomor IMO kapal
• Tonase Kotor kapal
• Detail Pemilik
• Nomor Resmi
• Periode penggunaan

ORB Bagian 1

ORB Bagian 1 harus dibawa oleh Semua Kapal dan harus berisi catatan sebagai berikut:
• Semua operasi yang terkait minyak dan minyak campuran
• Tanggal, posisi kapal (lintang/Bujur), jumlah, identifikasi tangki, dan durasi operasi dicatat.
• Ballasting dan pembersihan tangki bahan bakar minyak
– Pembuangan ballast kotor atau air pembersih dari tangki bahan bakar minyak
– Pembuangan residu minyak (lumpur/sludge)
– Pembuangan non-otomatis ke laut atau pembuangan sebaliknya, dari air bilge yang terakumulasi di ruang mesin
• Pembuangan otomatis ke laut atau pembuangan sebaliknya, dari airgotkapal, dikumpulkan di ruang mesin (mis. Transfer air got kapal ke tangki air) (Identifikasi tangki)
• Kondisi ODM dan Sistem Kontrol
• Pembuangan minyak yang tidak disengaja atau luar biasa lainnya
• Bunkering bahan bakar, atau bulk/drum Lube Oil (LO)
• Prosedur operasional tambahan dan komentar umum
• Otoritas Negara Pelabuhan dapat mengambil salinan entri, dan jika diminta, master diminta untuk menyatakan bahwa itu adalah salinan yang benar.
• ORB tetap disimpan diatas kapal selama 3 tahun setelah tanggal entri terakhir.

Oil Record Book (Bagian II), Untuk Tanker Minyak

Selain ORB Bagian 1, kapal tanker minyak berkapasitas 150GT ke atas perlu membawa ORB bagian II yang mencatat aktivitas terkait minyak dari ruang kargo dan balas. Itu harus berisi catatan sebagai berikut:
• Memuat dan membongkar muatan minyak.
• Pemindahan internal muatan minyak selama perjalanan.
• Pembersihan tangki kargo.
• Pencucian Minyak Mentah (hanya Sistem COW)
• Ballasting tangki muatan
• Ballasting Tangki Ballast Bersih Terpisah. (Khusus Tanker CBT)
• Pembongkaran Ballast kotor
• Pembongkaran Ballast bersih dari tangki muatan
• Pelepasan ballast dari CBT Terpisah (khusus Tanker CBT)
• Pembongkaran air dari tangki slop ke laut
• Kondisi ODM dan Sistem Kontrol
• Pembuangan minyak yang tidak disengaja atau luar biasa lainnya
• Prosedur operasional tambahan dan komentar umum
• Memuat air ballast.
• Lokasi air ballast di dalam kapal
• Air balas dibuang ke fasilitas penerimaan

SOPEP – Rencana darurat pencemaran minyak kapal

SOPEP adalah rencana pencegahan penting yang harus tersedia disemua kapal 400GT atau lebih dan di semua kapal tanker minyak 150GT atau lebih. Selain SOPEP, semua kapal tanker minyak dengan bobot mati 5.000 ton atau lebih harus memiliki akses cepat ke pantai yang telah ditetapkan dg damage stability terkomputerisasi dan program perhitungan kekuatan struktural residual.

Nah setelah selesai pebahasan ini mungkin ada disambung dengan beberapa artikel yang terkait dalam waktu dekat ini, silahkan untuk disalin kembali sebagai pembelajaran. Semoga berguna dalam menambah pengetahuan dalam dunia pelayaran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *